43 Persen Jemaah Haji di Jatim Berisiko Tinggi, Dinkes Siapkan Antisipasi

Kamis, 26 Mei 2022 – 07:22 WIB
43 Persen Jemaah Haji di Jatim Berisiko Tinggi, Dinkes Siapkan Antisipasi - JPNN.com Jatim
Jemaah haji sedang melakukan manasik haji di Asrama Haji Surabaya. Foto: Ardini Pramitha/JPNN.com

jatim.jpnn.com, SURABAYA - Dinas Kesehatan (Dinkes) Provinsi Jawa Timur mencatat, terdapat 43,97 persen jemaah haji memiliki penyakit bawaan. Mereka tergolong kategori resti atau risiko tinggi

Kabid P2P Dinkes Jatim Inna Mahanani mengatakan penyakit itu sering diderita oleh para lansia, seperti jantung, hipertensi, dan diabetes.

"Dari kami tetap diberikan pemeriksaan kesehatan secara intensif. Sudah ada penanganan secara individual yang meliputi pemberian penyuluhan kesehatan," ujar Inna, Rabu (25/5).

Tak hanya itu, mereka juga sudah diberikan pelatihan dan pengukuran kebugaran untuk persiapan kesehatannya.

"Sudah ada petugas kesehatan yang diberangkatkan. Totalnya 72 orang, dengan satu dokter dan satu perawat. Masing masing kloter telah disiapkan," jelasnya.

Disinggung soal pencapaian vaksin Covid-19, baik dosis satu dan dua, hingga vaksin Meningitis, sampai sekarang masih dalam tahap proses.

"Untuk cakupan vaksin Meningitis 91,58 persen, kemudian 94,56 persen untuk dosis satu vaksin Covid-19, dosis kedua vaksin Covid-19 ada 92,3 persen," bebernya.

Inna berharap pada saat keberangkatan, data sudah mencapai 100 persen. Saat ini hampir mendekati angka tersebut.

Dinas Kesehatan Provinsi Jawa Timur mencatat, terdapat 43,97 persen jemaah haji memiliki penyakit bawaan.

Silakan baca konten menarik lainnya dari JPNN.com Jatim di Google News