UMK 2022 di Jatim Masih Tetap Pakai PP 36/2021, Buruh Gelar Mogok Kerja?

Rabu, 01 Desember 2021 – 14:37 WIB
UMK 2022 di Jatim Masih Tetap Pakai PP 36/2021, Buruh Gelar Mogok Kerja? - JPNN.com Jatim
Ratusan buruh lakukan unjuk rasa tolak kenaikan upah murah, Selasa (30/11).( Foto: Ardini Pramitha/JPNN.com).

jatim.jpnn.com, SURABAYA - Gubernur Jawa timur Khofifah Indar Parawansa telah menetapkan besaran upah minimum kabupaten/kota (UMK) yang tertuang dalam Keputusan Gubernur Jawa Timur No 188/803/KPTS/013/2021.

Menanggapi hal tersebut, Jubir GASPER Jawa Timur Jazuli pun getun lantaran penetapan UMK 2022 di Jatim masih menggunakan PP 36/2021.

Akibatnya, UMK di lima kabupaten di Jatim pun tidak mengalami kenaikan.

Lima kabupaten itu, antara lain, Kab. Malang Rp 3.068.275,36; Kab. Jombang Rp 2.654.095,88; Kab. Probolinggo Rp 2.553.265,95; Kab. Jember Rp 2.355.662,91; dan Kab. Pacitan Rp 1.961.154,77.

"Tentu kami sangat menyesalkan keputusan Gubernur Jatim tersebut sebab Mahkamah Konstitusi (MK) sudah menangguhkan pemberlakuan PP 36/2021,” ujarnya.

Sejatinya, kata Jazuli, penetapan UMK 2022 yang masih menggunakan formulasi PP 36/2021 tidak memberikan nilai tambah bagi kesejahteraan buruh. Justru sebaliknya, daya beli buruh tergerus inflasi.

Saat disinggung apakah akan tetap menggelar mogok kerja, Jazuli belum bisa memastikan.

"Kamis (2/12), kami akan rapatkan dengan teman-teman serikat pekerja," tuturnya.

Buruh kecewa penetapan UMK tahun 2022 di Jawa Timur masih gunakan PP 36/2021