Varian Omicron Masuki Indonesia, Sudah Ada 68 Kasus, Bandara Juanda Dipersiapkan 

Sabtu, 01 Januari 2022 – 07:58 WIB
Varian Omicron Masuki Indonesia, Sudah Ada 68 Kasus, Bandara Juanda Dipersiapkan  - JPNN.com Jatim
Kepala BNPB, Letjen TNI Suharyanto, seusasi meninjau kesiapan Bandara Terminal 2 Juanda Surabaya. (Foto: Ardini Pramitha/JPNN.com)

jatim.jpnn.com, SURABAYA - Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB) mencatat sejauh ini, sudah ada 68 kasus penularan covid-19 varian Omicron di Indonesia.

Kepala BNPB, Letjen TNI Suharyanto mengatakan sebagian besar kasus tersebut berasal dari pelaku perjalanan internasional.

“Sehingga, kebijakan karantina menjadi kunci supaya varian tersebut tidak menyebar dengan cepat,” ujarnya usai pengecekan Terminal Dua Bandara Juanda Surabaya, Jumat (31/12).

Dia mengatakan berdasarkan Surat Edaran Satgas Covid-19 26/2021, karantina dilakukan selama 10 sampai 14 hari. 

“Bagi para pelaku perjalanan internasional yang berasal dari 13 negara yang ditentukan harus menjalani isolasi selama 14 hari,” bebernya.

Dia menerangkan 13 negara yang dimaksud, yakni : Afrika Selatan, Botswana, Norwegia, Angola, Zambia, Zimbabwe, Malawi, Mozambique, Namibia, Eswatini, Lesotho, lnggris, dan Denmark.

“Kemudian di luar negara tersebut tetap menjalani karantina selama 10 hari," tuturnya.

Mantan Pangdam V/Brawijaya tersebut juga menjelaskan ada pertimbangan tersendiri terkait dengan pembukaan kembali penerbangan internasional Bandara Juanda.

BNPB ungkap penyebaran varian omicron di Indonesia sudah ada 68 kasu